Thursday, May 19, 2016

Duhai Adinda

Duhai adinda,
Aku faham gusarmu,
Ditinggal seorang,
Dibiar berjuang,
Sepi kamu sendiri.

Maafkan aku, kekandamu.
Kerana tiada di sisi,
Aku juga pernah melalui,
Sepertinya tangis ini berbekas lagi,

Jalan yang kita pilih ini,
Tiada manusia yang menjamin,
Melainkan dia yang Esa,
Yang Maha Hidup,
Yang Maha Mendengar,

Tempat mencurahkan segala kesal,
Limpahan perasaan,
Doa yang tiada bertepian.
Disebalik esak tangis di penghujung malam,

Menjadi pemimpin itu bukan mudah,
Apatah lagi,
Kita ini Hawa',

Kamu kuat, adinda,
Senyumlah,
Teruskan bersinar,
Mungkin kita tidak akan lama bersama,
Medan di luar menggamit masa,
Teguhkan dirimu,
Jangan gugur,
Jangan undur.


V5J (2029, 19 Mei 2016)


No comments:

A Letter to My Deceased Cat

Hi Kunyet, I hope you're doing fine over there. We just found out that you're no more with us this morning. No longer meowing e...