Friday, November 6, 2009

Hari Ini dan Semalam...


hari ini, anda adalah pendebat seperti mana saya satu masa dahulu.
anda adalah pendebat yang muda jiwa dan usia.
anda adalah pendebat yang penuh dengan tenaga.
anda adalah pendebat dengan segala kegembiraan dan keinginan untuk menjadikan segala yang mungkin itu pasti.
anda yang memegang tinta dan kalam.
anda yang tahu, bahawa dalam dunia ini, dalam dunia debat ini, kemustahilan itu hanya satu kewujudan dalam minda anda sendiri.

anda yang tahu, bahawa ketakutan itu, dapat hapus bila kita ada rasa percaya yang tinggi.
anda yang tahu, bahawa lawan itu, adalah pemain bicara yang handal.
anda yang arif, bahawa kata-kata dan kemahiran ini adalah untuk digunakan untuk sebaiknya.
anda yang berbicara tentang masalah dunia, dengan penghayatan bahawa anda ialah salah seorang warga dunia.

anda yang pasti, bahawa dengan kekalahan ini, perjalanan tidak akan berhenti.
anda yang sesekali menangis sendirian, kerana keinginan tidak tercapai.
anda yang tidak pernah puas dengan apa yang telah anda lakukan, pusingan demi pusingan, perlawanan demi perlawanan.
anda yang sering meletakkan debat lebih utama dari kuliah dan tugasan dari pensyarah (yang ini perlu lebih berhati-hati ya!)
anda yang tahu, bahawa semakin lama anda berada di sini, berdebat, melakukan semuanya yang anda lakukan – namun hakikatnya ialah, semakin banyak perkara yang tidak anda ketahui tentang segala-galanya.
anda yang pada satu masa dulu, bermula dengan keyakinan dan keinginan untuk berdebat.
anda yang memulakannya, mungkin kerana suka-suka, mungkin kerana ikut-ikutan,
anda yang melakukannya mungkin kerana disuruh teman.
anda yang sebenarnya, mungkin langsung tidak menyangka akan berjalan sejauh ini.

anda yang merasakan, di beberapa peringkat, hampa dengan kemampuan anda sendiri.
anda tahu, bahawa anda tidak maju seperti orang-orang yang lain.
anda tahu, bahawa anda tidak berlari sepantas yang anda harapkan.
anda tahu, bahawa di sini anda masih bertatih, sedang sepatutnya anda sudah berlari sejauhnya.
anda yang bertanya kepada diri sendiri, mengapa saya tidak sehandal yang lain.
anda yang bertanya kepada diri anda, mengapa mereka punya pesona.
anda yang ingin tahu, apakah lagi yang patut anda lakukan.

anda yang punya ragu, adakah satu hari nanti, anda akan capai apa yang anda inginkan?
anda yang was was, satu hari nanti, adakah anda akan menjadi orang yang anda harap anda kan jadi?
bukankah anda dan saya, hanya dua orang yang sama, sebenarnya?
Oleh: Diyana Sulaiman

1 comment:

Syntra said...

Hidup ini bukanlah satu perbahasan..Tapi dari perbahasan itulah keyakinanku terbina, semangatku dijana, azamku dipadukan untuk teruskan usaha...

A Letter to My Deceased Cat

Hi Kunyet, I hope you're doing fine over there. We just found out that you're no more with us this morning. No longer meowing e...